Friday, April 27, 2012

Info: Panduan Perhimpunan Jalanan

Comments

Info yang berguna berkenaan Panduan Perhimpunan Jalanan bagi:

- Peserta kali pertama
- Peserta yang sudah pergi banyak kali tapi tidak tahu pasal panduan.
- Sudah tahu tapi kurang jelas
- Tidak terlibat dengan perhimpuan, tetapi hendak tahu.
 - Dan apa-apa lagi la. (Saja nak buat introduction panjang sikit.:)



Penerangan lebih lanjut berkenaan panduan perhimpunan jalanan di bawah.

kredit: Saya Anak Bangsa Malaysia

Sunday, December 25, 2011

Cara Mudah Download Video Dari Youtube

Comments

Tidak dapat dinafikan bahawa youtube adalah sumber video utama pada masa kini. Boleh dikatakan hampir semua video yang dikehendaki ada disini. So bila sudah ada video, semestinya ada juga orang yang hendak download video dari youtube.:)

Kali ini aku tunjukkan satu add ons firefox yang bagus untuk download video dari youtube. Dan juga aku sertakan pautan lain yang berkaitan. Sebenarnya kalau ikut aku, lebih suka guna IDM untuk download video dari youtube.:). Tapi kira kali ini versi add ons la pula.:)

1. Klik Easy Youtube Video Downloader, add to firefox untuk install.


2. Klik install now, kemudian restart firefox.


3. Apabila buka youtube, anda akan dapati ada tambahan button di bawah video. Sekarang ada sudah boleh mula download lagu kegemaran anda samada dalam bentuk mp3,flv, mp4.:)


 Sebelum
 Selepas




Tambahan:
Juga terdapat banyak lagi add ons untuk download video dari youtube ini. Boleh cuba mana yang berkenan.:)

Link 1 : 16 Firefox Add-Ons To Download Youtube Videos
Link 2 : Top 15+ Firefox Addons To Download Videos From YouTube


Wednesday, October 19, 2011

Beza Mengumpat dan Mengutuk

Comments

Mengumpat dan mengutuk. Sekilas dengar seakan membawa maksud yang sama. Dua kilas dengar macam tak sama.:). Tetapi jika dipikirkan betul-betul ianya membawa kepada maksud dan perkaitan yang berbeza.



Entri kali ini aku hendak katakan sedikit beza dan perkaitan menutuk dan mengumpat ni. Takrifan dan pengertian adalah berdasarkan pandangan aku sahaja tanpa merujuk kepada mana-mana kamus takrifan. Oleh itu tidak digalakkan untuk diguna dalam karangan bahasa melayu.ha².

Ok serius sikit. Apa yang aku rasa berbeza antara mengumpat dan mengutuk ini.?

1. Kesahihan

i) Kutuk: Betul dan berlaku
Kalau mengutuk ini, biasanya perkara tersebut adalah betul dan benar-benar berlaku. Contoh Abu mengutuk tentang Ali kerana membiarkan ibu bapanya tanpa jagaan. Biasanya Abu memang tahu Ali memang membiarkan ibunya dan dia mengutuk Abu samada kepada Abu atau kepada kawan-kawan lain.



ii)Mengumpat - Tidak pasti
Kebiasaannya mengumpat ini adalah perkara yang pasti atau tidak pasti. Kalau betul berlaku pun, perbuatan mengumpat akan ditokok tambah untuk menyedapkan cerita. Kalau dari Aminah kata nampak Joyah pergi hotel. So sampai dekat Suhaila nanti ceritanya akan jadi "nampak joyah pergi hotel, dia pernah kantoi, dia memang suka pakai seksi, bertukar pasangan, pernah masuk paper, ada skandal dengan suami orang," dan macam-macam lagi yang menjadikan cerita tu 'best'.


2. Berdepan.?

i: Mengutuk - Berdepan/belakang.
Mengutuk sesuatu/seseorang boleh berlaku secara berdepan atau belakang. Contoh Ali kutuk Abu " ko ni teruk la, tak patut ko buat macam tu, dah la ko ta hensem pun". Ataupun di belakang, tetapi jarang ada tokok tambah walaupun kutukan di belakang.




ii) Mengumpat - belakang.
Mengumpat ni, memang sah berlaku secara membelakangkan orang yang diumpat. Tidak kira la siapa yang diumpat, betul atau tidak. Pernah juga anda dengar ayat-ayat ini bukan, "Kalau depan² bukan mengumpat kan"


3. Perasaan, Bahasa

i) Mengutuk - Benci, bahasa kasar
Mengutuk biasanya melibatkan perasaan benci dan tidak senang dengan apa yang dilakukan oleh seseorang. Dan juga bahasa biasanya adalah kasar. Contohnya " Bodoh la Abu tu, budak bawah umur pun hendak buat jadi kekasih". Mengutuk juga intonasinya adalah straight, tiada turun naik.



ii) Mengumpat- Meluat, intonasi turun naik
Mengumpat pula biasanya melibatkan perasaan meluat dengan apa yang berlaku atau didengari. Contoh " Ei, bodohnya Abu, budak bawah umur pun dia nak jadikan kekasih, kalau aku la, jangan harap la". Intonasi pula naik turun bergantung kepada keadaan dan bagaimana situasi mengumpat itu.


3. Jantina

i) Mengutuk - Lelaki
Mengutuk memang lebih mudah dikaitkan dengan lelaki. Sebab salah satu sifat lelaki straight to the point je. Ada juga dikalangan perempuan tidak seganas lelaki kalau bab mengutuk.




ii) Mengumpat - Perempuan
Mengumpat memang sinonim dengan perempuan, boleh dikatakan ini antara 'aktiviti' mereka apabila bertemu. Sukar untuk mereka mengelak daripada ini kerana salah satu sifat bagi perempuan adalah mereka suka bercerita. Dan dalam bercerita apabila melibatkan orang lain akan menjurus kepada tokok tambah yang boleh kita gelarkan sebagai mengumpat.


4.Contoh Dialog:

i) Mengutuk
"Teruk la Abu tu bawa Minah tu merata-rata. Kalau jadi pape susahkan orang tua je. Dan la budak bawah umur. Bengong sungguh tak pikir masa depan"



ii) Mengumpat
" Eh, ko tau tak, Abu tu memang tiap² hari bawa Minah merata². Dulu aku pernah dengar dia pergi hotel, pastu ada kawan aku cakap dia pernah kena tangkap khalwat, Minah tu pula orang kata dia tu minah rempit, dan bertukar jantan 5-6 kali, mak bapak dia pun kalau tak silap aku bercerai sebab ada skandal dulu. Masa minah lari dari rumah dulu pun mak bapak dia tak kisah pun, pastu dah la lari dari rumah tidur rumah member lelaki lak. Entah-entah dan mengandung dulu. Aku tak tahu sangat la, aku dengar cerita orang".

------------------------------------------------------------------

Kesimpulan kecil.:)

Mengutuk : Straight, berdepan/belakang, bahasa kasar, lelaki
Mengumpat: Bengkang bengkok, berintonasi, tokok tambah, belakang, perempuan


P/S: Tak pasti pula kalau dalam blog boleh diklasifikasikan sebagai mengumpat atau tidak.:)

Sunday, October 16, 2011

Pilihan: Kawan atau Bantuan

Comments

Mungkin sesetengah daripada anda pernah mengalami situasi untuk memilih untuk menyokong siapa jika ada kawan yang bertelagah. Kebiasaannya dalam situasi ini anda akan jadi orang tengah untuk menyejukkan keadaan. Itu jika situasi kawan-kawan.



Untuk entri kali ini, yang memerlukan anda membuat keputusan adalah situasi dimana melibatkan beberapa pihak iaitu kawan, musuh, diri sendiri dan bantuan. So pilihan yang diperlukan adalah samada kawan atau bantuan. Situasinya andalah seperti dibawah.


Anda adalah seorang anggota tentera yang ditugaskan untuk menjaga sempadan negara yang sedang berperang. Anda ada seorang kawan dalam tentera yang paling rapat dengan anda. Sepanjang mula masuk tentera sehingga ditugaskan untuk ke misi medan perang, sememangnya anda bersama dengan dia. Dan disebabkan anda begitu baik dengan dia, anda berjanji pada diri akan pertahankan dia walau dalam keadaan apa sekalipun walaupun bergadai nyawa.



Apabila menjalankan misi perang ini, kumpulan yang anda sertai mengalami kekalahan dan tinggal anda berdua sahaja dan anda terpaksa berundur untuk mendapatkan bantuan dari kem yang berhampiran dengan jarak lebih kurang 3km lagi. Musuh yang lebih kurang 100 orang berada semakin rapat dibelakang anda. Apabila hendak sampai 2 km lagi, kaki kawan anda patah disebabkan terjatuh. Dengan keadaan kawan anda sekarang, akan melambatkan pergerakan anda berdua dan pihak musuh akan dapat mengejar sebelum sempat anda sampai ke kem bantuan.



Kawan anda memberitahu supaya tinggalkan sahaja dia dan pergi ke kem bantuan untuk menyelamatkan diri. Lagipun keadaan dia sekarang akan menyebabkan musuh dapat mengejar, dan semestinya anda berdua tidak dapat melawan tentera musuh yang berjumlah 100 orang. Anda teringat janji yang anda telah buat untuk mempertahankan dia walaupun terpaksa bergadai nyawa, tetapi pada masa yang sama kawan anda suruh pergi sahaja selamatkan diri dan dapatkan bantuan asalkan salah seorang dari anda selamat.

Dalam situasi ini, apa yang anda akan lakukan.?

1. Berjuang sehingga titisan darah terakhir bersama kawan seperti yang anda janjikan semasa bersamanya.
2. Dapatkan bantuan seperti yang disuruh kawan yang mana anda tahu anda akan selamat, kawan baik anda tidak.


Monday, October 10, 2011

Dilema Perempuan Sudah Berkahwin

Comments

Berkahwin adalah salah satu lagi perkara yang melengkapkan hidup seseorang, tidak kira samada lelaki atau perempuan. Secara generalnya, perkahwinan membawa kegembiraan kepada semua yang terlibat terutamanya mereka yang selamat diijab kabul.

Sebelum ini (kalau korang belum lupa la.:), aku ada buat 2 entri yang bertajuk dilema perempuan belum berkahwin. Part 1 dan juga Part 2. Kali ini aku teruskan sedikit perkara yang membuatkan perempuan dalam dilema iaitu bagi yang sudah berkahwin. Sebenarnya aku hendak letak tajuk entri "Dilema seorang isteri" tapi biarlah dengan tajuk di atas.:)



Apakah perkara-perkara yang boleh membuatkan seorang isteri itu berada dalam dilema.?
Point yang aku nyatakan ini adalah berdasarkan pandangan aku semata-mata. Jika ada pandangan lain sangatlah dialu-alukan. Lagipun sudahlah aku ni lelaki, tidak berkahwin pula tu. Mana la aku dapat memahami sangat kan.:)

Berikut point yang aku pikirkan

1. Mandul / Tiada Anak

-Perkahwinan adalah satu asas untuk hidup berkeluarga yang bertujuan untuk mengembangkan zuriat dari generasi ke generasi. Kehadiran cahaya mata sangatlah dinantikan oleh suami isteri. Tetapi bagaimana jika berkawin 10 tahun tetapi masih lagi tiada cahaya mata.?


Tiada cahaya mata boleh dikaitkan dengan dua perkara, satu mandul dan satu lagi adalah masih tiada rezeki. Ketiadaan cahaya mata sangat membuatkan perempuan (dan juga lelaki) dalam dilema. Lagi-lagi kalau kemana-mana orang berhampiran asyik tanya 'bila nak ada anak ni'..Apa yang boleh mereka buat.?


2. Suami hendak kahwin lain.

- Perempuan mana yang sanggup berkongsi kasih dengan perempuan lain.? Kalau ada pun sangat jarang. Boleh dikatakan anggaran kasar 1 dalam 50 je yang setuju. Lain tidak sanggup jika berkongsi kasih.

- Abaikan seketika berkenaan lelaki-lelaki yang sibuk hendak kawin tapi tak mampu. Orang macam tu merosakkan nama lelaki sahaja. Jika seorang lelaki, yang mampu dari segala segi untuk berkahwin lagi, apakah seorang isteri akan membenarkanya.?



-Lagilah bertambah dalam dilema jika suami hendak kahwin lain jika si isteri yang mandul. Hendak benarkan suami kawin lain, tidak mahu berkongsi kasih dengan orang lain. Tidak benarkan, tetapi si suami mampu dari segala segi, cuma isteri yang ada sedikit masalah dengan peranakan. Apa perlu buat.?


3. Rahsia lama terbongkar

- Seorang lelaki dan perempuan berkahwin, dan bergelar suami isteri. Adakah isteri tahu segala apa yang berlaku semasa mereka bergelar sepasang kekasih dahulu. Ini kerana semasa bercinta dan selepas berkahwin adalah dua perkara yang sangat berbeza.

-Berbeza dari segi tanggungjawab dan juga dari segi perlakuan. Kebiasannya perlakuan semasa berkasih adalah perlakuan sebenar yang bercampur juga dengan kepura-puraan. Selepas berkahwin barulah tahu bagaimana sebenarnya perlakuan dan sifat seseorang itu.



-Apa si isteri boleh buat jika selepas berkahwin terbongkar segala rahsia lepas suami yang mungkin tidak dapat diterimanya. Tidak kira samada perbuatan lepas yang tidak nampak dari pandangan atau sikap tersembunyi lama suami seperti panas baran, kaki mencuri, kaki pukul, kaki perempuan dan sebagainya. Perkara ini juga membuatkan perempuan dalam dilema, status sudah isteri orang, hendak tahan sikap suami lagi, tekanan tahu kisah hidup suami yang lepas² pula..Apa yang mampu mereka lakukan..

----------------------------------------------------

Aku rasa ada sedikit keganjilan apabila buat entri pasal orang sudah kawin ni. Bagaimana aku hendak tahu perlakuan sebenar mereka memang susah sebab aku tak lalui lagi. So kira macam aku anggar-anggar berdasarkan pemahaman aku tentang orang yang sudah berkahwin la ye.:)

Sebenarnya banyak juga point yang aku pikir tentang dilema perempuan yang sudah berkahwin ni. Tetapi cukup la rasanya untuk 3 point ini. Kalau korang ada pandangan/pendapat untuk dipersilakan. Lelaki bujang mintak tunjuk ajar sikit ni.:)


Banner X-Change

aizuddin.com

.

Related Posts with Thumbnails
 

Copyright 2008 All Rights Reserved Revolution Two Church theme by Brian Gardner Converted into Blogger Template by Bloganol dot com Edited by Unwanted